Serangan Syaitan

Awas !! Kita Diserang Syaitan melalui 10 Pintu.

Syaitan sering menyerang kita melalui 10 pintu ini....


1) BURUK SANGKA.


2) CINTAKAN DUNIA DAN PANJANG ANGAN-ANGAN.


3) CINTAKAN NIKMAT DAN KEREHATAN


4) UJUB (Kagum dengan diri sendiri).


5) PANDANG RENDAH TERHADAP ORANG LAIN DAN TIDAK MENGHORMATI MEREKA.


6) RIAK DAN SUKAKAN PUJIAN ORANG


7) HASAD.


8) BAKHIL.


9) TAKABUR.


10) TAMAK.

Hidup TIADA Siaran Ulangan



Suka atau tidak, hidup kita ini tidak mempunyai siaran ulangan. Cubalah sehebat mana pun teknologi canggih, pasti tidak dapat mencipta alat yang membolehkan siaran channel hidup lama kita bersiaran secara langsung semula, cuma yang mampu ialah siaran muhasabah diri yang tidak boleh diubah lagi dan telah menjadi diary kita yang lalu.

Disebabkan dengan hakikat inilah, Allah menyuruh kita agar memanfaatkan setiap saat yang datang kepada kita. Allah menyuruh kita agar mengerjakan segala urusan pada hari ini lebih baik daripada hari semalam. Suruhan ini tidak lain dan tidak bukan hanya untuk menjadikan kita sebagai seorang manusia yang berguna dan tidak pernah kenal erti 'menyesal dikemudian hari'.



"Kita adalah umat yang banyak bercakap tetapi sedikit bekerja, jadi tidak hairanlah kita umat Islam yang berjumlah 1.6 billion bertekuk lutut di bawah si Yahudi yang hanya berjumlah 3 juta!” - ♥ ♥ ♥ Sheikh Yusof al-Qaradhawi ♥ ♥ ♥

Hati anda " SIHAT" ???



Hati anda " SIHAT" ???

♥ Hati itu boleh berkarat, pencucinya adalah Al Quran dan ingatkan mati. 

♥ Begitu juga dengan pesanan Imam Ghazali:

♥ “Carilah hatimu di tiga tempat… Temui hatimu sewaktu bangun membaca al-Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakkur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!” ♥

♥ Biasalah jika sekiranya hati kita terganggu oleh karenah-karenah manusia ... Kuncinya , CAPAI SEGERA AL-QURAN dan bacalah.. itu hakikatnya menjana kekuatan jiwa untuk menghadapi badai kehidupan.

♥ Ingatlah wahai orang yang bermujadahah… tidak mengapa sekiranya engkau tidak sampai di hujung jalan, cukup sekadar kau telah menempuh jalan. Justeru ketenangan dan kebahagiaan itu bukan hanya ada di hujung jalan, tetapi ada di sepanjang jalan…Genggam al-Quran, ingat mati dan berangkatlah. Jalan mujahadah itu susah tapi indah!