10 PESANAN IMAM SHAFIE YANG PERLU DIIKUTI

Sebelum Imam Shafie wafat, beliau sempat berpesan kepada muridnya serta umat islam umumnya. Berikut adalah kandungan wasiat tersebut:  ” Barangsiapa yg ingin meninggalkan dunia dlm keadaan selamat maka hendaklah ia mengamalkan 10 perkara:

1) Hak kpd diri: mengurangkan tidur, mengurangkan makan, percakapan dan berpada-pada dgn rezeki yd ada.

2) Hak kpd malaikat maut: mengqadakan kewajipan2 yg tertinggal,mendapatkan kemaafan dr org yg dzalimi, membuat persediaan utk mati dan merasa cinta kpd ALLAH

3) Hak kpd kubur: membuang tabiat suka menabur fitnah, tabiat kencing merata-rata, memperbanyakkan solat tahajjud dan membantu org yg dizalimi.

4) Hak kpd Munkar dan Nakir : tidak berdusta, berkata benar, meninggalkan maksiat dan nasihat menasihati.

5) Hak kpd mizan(neraca timbangan amalan pada hari kiamat): menahan kemarahan, byk berzikir, mengikhlaskan amalan dan sanggup menahan kesulitan.

6) Hak kpd sirat(titian yg merintangi neraka pada hari kiamat): mmbuang tabiat suka mengumpat, warak, suka membantu orang beriman dan suka berjamaah.

7) Hak kpd Malik(malaikat penjaga neraka): menangis lantaran takutkan ALLAH s.w.t, berbuat baik kpd ibu bapa, bersedekah dan memperelokkan akhlak.

8) Hak kpd Ridhzuan(malaikat penjaga syurga): merasa redha kpd qadha’ ALLAH, bersabar menerima bala, bersyukur ke atas nikmat ALLAH dan bertaubat dr melakukan maksiat.

9) Hak kpd Nabi Muhammad SAW: berselawat ke atasnya, berpegang dgn syariat, bergantung kpd al sunnah (hadith), menyayangi para sahabat dan bersaing dlm mencari kelebihan dari ALLAH.

10) Hak kpd ALLAH s.w.t: mengajak manusia ke arah kebaikan, mencegah dari kemungkaran, menyukai ketaatan dan membenci kemaksiatan.

7 Mata yang dicintai oleh Allah SWT....




Soalan: Hukum merawat orang bukan islam dengan ayat al-quran

Hukumnya harus merawat pesakit atas usaha pengubatan yang menggunakan ayat-ayat al-quran jika ianya memberi manfaat kesembuhan. Dalilnya adalah, para sahabat pernah membacakan ayat Al-quran kepada seorang ketua badawi yang sakit, lalu sembuh, dan disetujui oleh Rasulullah cara tersebut. Rasulullah tidak kata bid'ah walaupun baginda tidak pernah ajar.

Jom kita cek hadis Nabi mengenai hal ni.....

Daripada Abu Sa’id Al-Khudri r.a.; Bahawa beberapa orang di kalangan sahabat Rasulullah s.a.w. sedang berada dalam perjalanan melalui salah satu dari perkampungan Arab. Mereka berharap dapat menjadi tetamu penduduk kampung tersebut. Namun ternyata penduduk kampung itu tidak mahu menerima mereka sebagai tetamu. Namun begitu ada yang bertanyakan kepada mereka; ”Adakah di antara kalian yang boleh menjampi? Kerana ketua kampung kami terkena sengatan binatang. Salah seorang daripada para sahabat itu menjawab: Ya, ada. Sahabat tersebut kemudiannya melawat ketua kampung yang sedang sakit itu dan menjampinya dengan Surah Al-Fatihah. Ternyata ketua kampung itu sembuh, lalu diberikanlah kepadanya beberapa ekor kambing. Sahabat itu menolak untuk menerimanya dan berkata: Aku akan bertanyakan dahulu kepada kepada Nabi s.a.w. Dia pun pulang menemui Nabi s.a.w. lalu menceritakan peristiwa tersebut kepada Rasullullah. Dia berkata: Ya Rasulullah! Demi Allah, aku hanya menjampi dengan Surah Al-Fatihah. Mendengar kata-kata itu lalu Rasulullah s.a.w. tersenyum dan bersabda: Tahukah engkau bahwa Al-Fatihah itu merupakan jampi? Kemudian baginda bersabda lagi: Ambillah pemberian dari mereka itu dan asingkan sedikit untuk bahagianku. (Hadis Riwayat Imam Muslim dan terdapat juga dalam Hadis riwayat Imam Bukhari)

Tidak menjadi kesalahan seseorang Islam mendoakan (ruqyah) ke atas orang bukan Islam yang masih hidup. Kita boleh mendoakan kesihatan mereka, lebih-lebih lagi mendoakan agar hati mereka terbuka kepada Islam. Menurut Syeikh Nuruddin Al-Banjare, apa yang dilarang sebenarnya ialah mendoakan ke atas orang bukan Islam yang sudah mati dan ketika sakaratul maut.

KES 1: Firman Allah swt :
مَا كَانَ لِلنَّبِيِّ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَنْ يَسْتَغْفِرُوا لِلْمُشْرِكِينَ وَلَوْ كَانُوا أُولِي قُرْبَى مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُمْ أَصْحَابُ الْجَحِيمِ
"Tidaklah dibenarkan bagi Nabi dan orang-orang yang beriman, meminta ampun bagi orang-orang musyrik, sekalipun orang itu kaum kerabat sendiri, sesudah nyata bagi mereka bahawa orang-orang musyrik itu adalah ahli Neraka. " (Surah at-Taubah: 113)

Asbabun Nuzul ayat 113 surah at-Taubah ini ialah ketika Nabi melawat Abu Talib yang sedang sakaratul maut (dalam hadist riwayat Bukhari).

KES 2: Rasulullah SAW pernah memohon kepada Allah ta’ala agar salah seorang dari dua pembesar musyrikin kota Makkah memperoleh hidayah. Doanya diabadikan dalam hadits di bawah ini:
عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ بِأَحَبِّ هَذَيْنِ الرَّجُلَيْنِ إِلَيْكَ بِأَبِي جَهْلٍ أَوْ بِعُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ
Dari Ibnu Umar ra bahwa sesungguhnya Rasulullah berdoa: “Ya Allah, muliakanlah Islam dengan sebab kecintaan dua lelaki kepadaMu, iaitu dengan sebab ‘Amr bin Hisyam (Abu Jahl) atau dengan sebab ‘Umar bin Khattab.” (At-Tirmidzi 12/141)

Ketika itu Umar belum lagi memeluk islam.



:: TAHAP-TAHAP ZiKiR ::

Terdapat 4 tahap zikir yang mesti dilalui oleh orang yang berzikir.




Jom.....Mari kita cek diri sendiri, dimanakah kedudukan zikir kita pada Allah ???

1)Zikir GHAFLAH
-- Di peringkat zikir ini,ruang hati orang yang berzikir, masih dipenuhi perkara-perkara lain daripada Allah. 
-- Ghaflah maksudnya 'lalai'.
-- Bagaimanapun,kita tidak akan tahu dan faham maksud lalai selagi kita tidak dikurniakan oleh Allah dengan dihilangkan lalai itu dari ruang hati kita. Dikatakan bahawa 'siapa yang tidak merasa,dia tidak akan tahu'.

2)Zikir YAQAZAH
-- Diperingkat ini dengan rahmat Allah, hati orang yang berzikir telah ditukarkan dari ghaflah ke yaqazah. 
-- Yaqazah bermaksud 'sedar' atau 'jaga'. 
-- Untuk mudah kita fahami maksud yaqazah, sesetengah ulama membuat misal antara seorang yang tidur dan seorang yang jaga. Keadaan seseorang yang tidur nyenyak itu adalah ghaflah.Manakala seseorang yang terjaga dari tidur itu adalah gambaran yaqazah hati. Maksudnya,apabila hati itu berada dalam keadaan yaqazah maka hati dapat memahami apa yang tidak dapat difahamai semasa dalam keadaan ghaflah....faham dak?

3)Zikir HUDUR
-- Maksudnya,hati terlalu kuat ingatan kepada Allah. 
-- Allah sahaja yang menarik perhatian hati. 
-- Ruang-ruang hati dipenuhi dengan Allah. 
-- Hati juga tertarik semata-mata kepada Allah dan keredhaanNya.
-- Seolah-olah hati telah terlepas dari pengaruh makhluk dan menjadi merdeka sebagai hamba Allah sahaja.

4) Zikir GHAiBAH
-- Maksudnya,yang lain daripada Allah akan hilang dari ingatan,Allah sahaja yang diingat.
-- keadaan hati yang berada dalam keadaan fana' (membaiki hati,membersihkan hati atau mendekatkan diri dengan Allah)

Setakat manakah tahap zikrullah kita pada Allah?Mudah-mudahan kita mampu mencapai tahap yang tertinggi dalam setiap aspek ibadah, insyaAllah....Semoga istiqomah sahabatkuu...